jadi pengusaha sukses

Cara menjadi pengusaha sukses

Impian berwirausaha sebenarnya adalah Impian Indonesia.

Ini semua tentang menjadi bos untuk diri sendiri, memiliki keamanan finansial, dan menciptakan sesuatu dari nol melalui kerja keras, dedikasi, dan keterampilan. Jarang ada orang yang tidak memikirkan jalan bagaimana menjadi seorang pengusaha.

Saya pasti melakukannya, dan sejak usia muda. Memang saya berasal dari garis panjang wirausaha: kakek buyut saya adalah seorang pedagang ternak dan penggembala liar.

Kakek dan ayah saya bekerja di industri minyak dan gas dan saya telah terlibat dalam segala hal mulai dari minyak dan gas hingga manufaktur, real estat, dan perawatan kulit. Singkatnya, saya telah menjadi pengusaha serial selama 35 tahun terakhir.

Dan pada waktu itu, saya telah menghasilkan sekaligus kehilangan jutaan dolar, mengelola ratusan karyawan, dan menderita kecemasan, depresi, insomnia, stres, dan masalah kesehatan lainnya.

Saya telah memetik pelajaran dari beberapa pemikir terbesar di dunia bisnis, serta dari kegagalan spektakuler saya sendiri. Tapi satu hal yang tidak pernah saya lakukan adalah berhenti . Dan itu adalah pelajaran pertama tentang bagaimana menjadi seorang pengusaha.

Apa Yang Salah Orang Tentang Kewirausahaan

Ketika saya berbicara dengan orang-orang tentang kewirausahaan dan bagaimana menjadi seorang pengusaha, ada beberapa kesalahpahaman umum yang selalu muncul.

Mereka hampir selalu didasarkan pada stereotip yang telah meresap ke dalam budaya dari waktu ke waktu. Kami melihatnya di film, televisi, dan bahkan dari pengusaha itu sendiri.

Tetapi seperti semua stereotip, stereotip itu adalah generalisasi yang berlebihan yang tidak memungkinkan kita untuk melihat gambaran wirausaha yang sebenarnya dan mendalam.

Jadi, inilah mitos paling umum yang saya dengar tentang pengusaha.

Apakah pengusaha bawaan “Lahir”

Memang benar jika Anda berasal dari garis pengusaha yang panjang (seperti yang saya lakukan), Anda cenderung menjadi pengusaha, tetapi tidak diwariskan secara genetik. Ini lebih merupakan fungsi memiliki wirausahawan sebagai teladan dalam hidup Anda.

Bagaimanapun, perguruan tinggi dan universitas telah mengajarkan semua jenis keterampilan bisnis dan kewirausahaan selama beberapa dekade.

Sekarang, itu tidak berarti bahwa tidak ada keuntungan “lahir ke” yang dapat membantu kewirausahaan. Uang adalah contoh yang bagus untuk ini.

Jika Anda cukup beruntung dilahirkan dalam keluarga dengan uang, itu akan membuat wirausaha menjadi proposisi yang jauh lebih mudah. Bagaimanapun, pendanaan adalah bagian utama dari setiap start-up.

Meski begitu, kebanyakan wirausahawan tidak dilahirkan dengan uang dan masih menjadi sukses. Lebih lanjut tentang cara melakukannya nanti.

Pengusaha Tidak Memiliki Kehidupan Sosial

Yang satu ini sangat umum dan terkadang diabadikan oleh para pengusaha itu sendiri. Mungkin ada semacam kejantanan yang melekat pada citra orang yang gila kerja: seseorang yang berpikiran tunggal dan sepenuhnya fokus pada mengesampingkan hal-hal lain.

Sementara kewirausahaan memang membutuhkan banyak waktu, tenaga, dan dedikasi, wirausahawan, dengan kebutuhan, perlu menjadi makhluk sosial. Tidak ada yang naik ke puncak tanpa jaringan luas teman dan kenalan.

Mereka Adalah Pengambil Risiko yang Ekstrim

Tidak ada cara untuk mengambil risiko sebagai pengusaha. Namun, wirausahawan sukses ahli dalam mengambil risiko yang diperhitungkan – dengan hati-hati mengeksplorasi semua opsi serta potensi naik turunnya sebelum membuat keputusan.

Orang yang bersedia mempertaruhkan semuanya dengan sangat cepat tidak akan berada dalam bisnis terlalu lama.

Sama saat kami memulai usaha SEO Agency, sebuah teknik SEO Webiste agar masuk halaman satu Google. Kami meninggalkan peluang lain tanpa banyak pikir dan perhitungan.

Mereka Sangat Cerdas

Faktanya, hanya sekitar 26% pengusaha yang memiliki gelar sarjana [1]. Meskipun mendapatkan atau mendapatkan pendidikan tidak dapat (atau tidak seharusnya) merugikan, itu sama sekali bukan prasyarat untuk menjadi pengusaha yang sukses.

Mereka Mengumpulkan Uang Melalui Pinjaman Bank dan Perusahaan Modal Ventura

Topi saya untuk Anda jika Anda dapat melakukannya, terutama pinjaman bank. Anda akan menemukan bahwa bank lebih dari bersedia untuk meminjamkan uang kepada Anda setelah Anda menjadi sukses. Tetapi sebelum itu, Anda beruntung mendapatkan secangkir kopi dari mereka.

Tidak, sebagian besar wirausahawan baru mengumpulkan dana baik secara pribadi atau melalui teman dan keluarga [2].

Siapapun Bisa Menjadi Pengusaha

Yang Anda butuhkan hanyalah ide bagus dan kerja keras. Lagi pula, jika Anda membuat perangkap tikus yang lebih baik, dunia akan mengalahkan jalan ke pintu Anda.

Maaf, tapi itu tidak benar.

Ada banyak hal yang terlibat dalam meluncurkan startup yang sukses. Tidak semua orang punya waktu, kemampuan, atau keinginan untuk melakukannya.

Yang benar adalah, pengusaha sukses memang memiliki beberapa sifat dan kebiasaan yang serupa. Kami akan membahas itu selanjutnya.